Hobi yang Menghancurkan Hidupku

Lagi senang-senangnya dengan hobiku, ehh malah berujung bencana. Semua telah kuserahkan. Waktuku, tawaku, uangku, bahkan hidupku telah kupersembahkan demi, Hobiku. Kini, Hobi itu ternyata menghancurkan hidupku.

Hidupku bagaikan roller coaster. Penuh dengan pasang surut, kegembiraan dan kesedihan. Salah satu pasang surut terbesar datang dari hobi “kedoyanan” yang kugemari, yang awalnya menjadi pelarian dari rutinitas, namun berubah menjadi monster yang menelan waktuku.

Kecintaanku pada ‘mereka’ bermula dari rasa ingin tahu yang sederhana. Aku terpikat oleh kenyamanan dan rasa gembira yang Hobiku berikan, dan perlahan-lahan, Hobbies ini menjadi bagian integral dari kehidupanku. Aku menghabiskan berjam-jam bahkan seharian untuk merasakan kedekatan tanpa celah bahan.

Namun, seiring berjalannya waktu, “Kedoyanan” ini mulai menunjukkan sisi gelapnya. Aku menjadi terobsesi, menghabiskan waktu dan uangku tanpa henti untuk sesuatu yang orang lain katakan “sebenarnya gak penting”. Hubunganku mulai renggang, teman keluarga sudah menyerah, pekerjaan terbengkalai, dan aku terjerumus.

Hobbies yang tadinya menjadi pelarian kini menjadi belenggu yang mengikat erat. Aku merasa terjebak, tercekik, tak mampu melepaskan diri dari cengkeramannya. Rasa bersalah dan penyesalan menghantui setiap hari, namun aku tak mampu menemukan jalan keluar.

Hobiku Ternyata Menghancurkanku

Hobbies, aktivitas yang dilakukan di luar jam kerja dan kewajiban, lazimnya menjadi pelarian dari penatnya rutinitas. Oleh karena di gemari banyak orang, Hobbies menawarkan kesenangan, relaksasi, dan katanya “Untuk pengembangan diri”. Namun, di balik kesenangannya, hobi itu juga menyimpan potensi bahaya yang bisa menghancurkan hidup.

Apa itu?

Bahaya pertama datang dari sifatnya yang mengasyikkan

Hobbies yang terlalu digemari dapat menjebak pelakunya dalam lingkaran kecanduan. Jika tidak dilakukan dalam sehari saja, agak beda rasanya. Waktu yang seharusnya digunakan untuk bekerja, belajar, atau bersosialisasi tergilas demi hobi. Hal ini dapat berakibat fatal pada karir, pendidikan, dan hubungan sosial.

Benar, yang mereka katakan tentang “Mengejar hobi adalah investasi terbaik yang bisa kita berikan untuk diri sendiri”. Demi Hobiku aku tak pernah biarkan kata ‘besok’ menjadi penghalang kami. Dan sekarang terbukti sudah bahwa Hobi ini sudah memilikiku seutuhnya.

Kedua, bisa menjadi boros

Tak jarang, ‘kedoyanan’ membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Koleksi barang-barang kesayangan, mengikuti turnamen, atau membeli peralatan canggih dapat menguras dompet dan memicu masalah keuangan. Kurang uang tinggal hutang. “Tak jadi masalah”.

Dengan gagah aku mengatakan kepada orang-orang yang selalu melarangku dengan, “Hobby adalah cara ku untuk menemukan diri sendiri. Jangan pernah meremehkan kekuatan hobi dalam mengubah hidup. Karena kesenangan itu, tidak datang dari apa yang kamu miliki, melainkan dari apa yang kita nikmati”.

Ketiga, hobi tertentu berbahaya

Jika tentang Hobi, ku tak takut mati. Olahraga ekstrem, balap mobil, atau mendaki gunung, tak jadi masalah. Semakin ku berlatih, semakin ku akan mencintai. Semakin ku mencintai, semakin besar kemungkinan menjadi hebat dalam hobi tersebut.

Tapi, selalu saja ada yang mengatakan “Tanpa persiapan matang dan kehati-hatian, hobi ini dapat membawa risiko cedera serius bahkan kematian”.

Keempat, memicu pertengkaran

Hobi yang melibatkan kompetisi, seperti bermain game, olahraga, atau koleksi barang, dapat memicu perasaan iri, dengki, dan pertengkaran. Perbedaan cara pandang dan selera dalam hobi dapat memicu perselisihan.

Hal ini dapat merusak persahabatan dan menimbulkan permusuhan. Keinginan untuk menjadi yang terbaik dan rasa ingin menang terkadang membuat orang lupa diri dan bertindak agresif.

Kelima, memicu kecemburuan

Hobi, bagaikan taman bermain bagi jiwa. Di sanalah kita dapat melepaskan penat, mengeksplorasi minat, dan menemukan kesenangan. Namun, di balik keseruannya, hobi juga menyimpan potensi bahaya yang tak terduga: kecemburuan.

Platform online seringkali menjadi ajang pamer pencapaian hobi dan kebolehan. Melihat orang lain sukses dalam hobinya, entah itu dari segi skill, koleksi, atau pengakuan, dapat membangkitkan rasa iri dan cemburu.

Maka lahirlah FOMO (Fear of Missing Out) atau rasa takut ketinggalan selalu mengintai. Melihat orang lain asyik dengan hobinya, sementara kita merasa tertinggal, memacu cemburu dan penyesalan.

Keenam, menimbulkan isolasi

Terlalu fokus pada “Mainan baru” dapat menghilangkan waktu yang seharusnya digunakan untuk bersosialisasi dan berinteraksi dengan orang lain. Hal ini dapat membuat kita terisolasi dari keluarga, teman, dan komunitas.

Terlalu fokus pada dunia hobi dapat membuat kita kesulitan berkomunikasi dengan orang lain yang tidak memiliki minat yang sama. Banyak hobi yang bersifat individual, seperti membaca, bermain game online, atau mengoleksi barang.

Aktivitas ini membatasi kesempatan untuk berinteraksi dengan orang lain secara langsung. Terlalu asyik dengan “Kedoyanan” dapat membuat kita kehilangan minat pada aktivitas lain, seperti olahraga, kegiatan sosial, atau acara keluarga. Hal ini dapat membatasi lingkaran sosial dan memperparah isolasi.

Ketujuh, membuat ketagihan

Hobi bisa membuat ketagihan, seperti halnya narkoba, judi, dan pornografi. Melakukan hobi yang kita sukai memicu pelepasan dopamin, neurotransmitter yang memberikan rasa senang dan bahagia. Hal ini membuat kita ingin terus melakukan hobi tersebut untuk mendapatkan sensasi sama secara berulang.

Kedoyanan” bisa menjadi pelarian baik dari “kenyataan yang penuh sesak dan tekanan”. Di dunia hobi, kita bisa merasa bebas, aman, dan terhindar dari masalah. Hal ini membuat kita semakin terikat dan sulit untuk lepas.

Mencapai kenaikan peringkat, atau mendapatkan pengakuan, memberikan rasa tercapaian dan meningkatkan kesenangan diri. Hal yang terus menerus membuat kita semakin termotivasi untuk terus menekuni “Kedoyanan” tersebut.

Kedelapan, membuat stres

Alih-alih bukan malah membuat senang, eeh malah menjadikan kita semakin stres. Tekanan untuk menjadi yang terbaik dalam hobby dapat memicu rasa cemas. Awalnya seeh biasa saja, tapi lama kelamaan makin termotivasi hingga terobsesi. Hal ini dapat berakibat pada gangguan otak dan nalar.

Bagi beberapa orang, hobby bukan hanya tentang kesenangan, tetapi juga tentang pencapaian dan pengakuan. Mereka ingin menjadi yang terbaik dalam hobinya, dan hal ini dapat menimbulkan tekanan.

Kesembilan, membuat lupa diri

Hobby yang menyenangkan dapat membuat kita terlena dan lupa waktu. Kita asyik melakukan hobi hingga lupa makan, tidur, bekerja, atau bahkan lupa “kita ada dimana?”. Terlalu fokus pada hobi dapat membuat seseorang lupa akan tanggung jawab dan prioritas.

Dan ketika akses terhadap hobby pun semakin mudah untuk kita raih, kita bisa melakukan hobi kapan saja dan di mana saja. Bentuk biuss yang membuat kita semakin mudah tergoda untuk terus menerus melakukan lagi, lagi dan lebih.

Akhiri Hobiku dan Hobimu

Ini sudah tiba saatnya untuk kembali menuju akhir dari Hobimu. Pilihlah yang sesuai dengan kemampuan dan waktu. Dengan begitu, dapat menjadi sumber yang membahagiakan, dan bukannya menjadi modus yang menghancurkan.

Meskipun demikian, perlu diingat bahwa tidak semua hobi itu berbahaya. Hobi yang positif dan di lakukan dengan bijak itu baik, dapat memberikan banyak manfaat bagi kehidupan. Kuncinya adalah “Ingat-ingat waktu”. Cukupkan itu dengan hobimu, jangan ditambah dan jangan pula berkurang.

Ketika dunia terlalu menuntut banyak “apa-apa darimu”, berikan dirimu sedikit ruang untuk hobi dan temukan kembali kebahagiaan dalam kesendirian. Hobi itu seperti api kecil yang menyala dan terus membara. Semakin sering kamu ‘memeliharanya’, semakin besar kemungkinan api itu menemukan jalan kebakaran.

Ooh iya, Hobi kamu itu apa sih sebenarnya?

Salam Dyarinotescom.

Related Posts:

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kumpulan artikel lifestyle yang dikemas menarik, dengan tips dan opini, serta didesain secara kekinian untuk pembaca setia.